Makna dan Urutan Tembang Macapat Menurut Filosofi



Tags: urutan tembang macapat menurut filosofi, arti tembang macapat, makna tembang macapat, sejarah tembang macapat, pengertian tembang macapat, berapa jumlah tembang macapat, apa saja judul tembang macapat.


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Teman-teman tahu kan tembang macapat? Khususnya teman-teman yang masih mendapatkan mata pelajaran bahasa Jawa di sekolah, pasti sudah tahu mengenai tembang macapat. Namun pasti belum tentu tahu apa saja sih tembang macapat itu dan apa maknanya. Ternyata tembang macapat mempunyai filosofi yang sangat tinggi loh. Setiap lagu (tembangnya) memiliki tema tersendiri yang jika diurutkan akan menceritakan perjalanan hidup manusia dari bayi sampai meninggal. Dan di setiap pada (bait) juga memiliki makna yang lebih spesifik. Namun kali ini, saya akan membahas secara umum makna tembang macapat.


1. Maskumambang.
Menggambarkan kehidupan manusia saat ada di dalam kandungan ibunya yang mana saat itu belum diketahui jenis kelaminnya. "Mas" artinya belum diketahui laki-laki atau perempuan, sedangkan "kumambang" artinya hidupnya mengambang di dalam rahim ibunya.

2. Mijil.
Menggambarkan masa di mana manusia dilahirkan (kondisi bayi).

3. Sinom.
Menggambarkan masa kanak-kanak sampai remaja manusia, di saat itulah manusia perlu belajar sebanyak-banyaknya.

4. Kinanthi.
Kinanthi berasal dari kata "kanthi" ayang artinya dituntun (dilatih) tentang cara hidup di dunia. Dalam arti lain dilatih tentang karakter yang baik. Misalnya ketaatan beribadah, sopan-santun, dsb.

5. Asmarandana.
Asmarandana artinya rasa cinta kepada lawan jenisnya, dan itu sudah menjadi kodrat manusia.

6. Gambuh.
Gambuh berasal dari kata "jumbuh" atau "sarujuk" yang artinya jika sudah cocok (dengan yang dicintainya), dilanjutkan dengan mengikat tali pernikahan untuk menjalani hidup bersama.

7. Dhandhanggula.
Menggambarkan kehidupan orang yang sedang bahagia, apa yang dicita-citakan terwujud. Mulai dari pekerjaan, keluarga, dll.

8. Durma.
Durma berasal dari kata darma / wèwèh. orang yang sudah merasa berkecukupan hidupnya akan muncul rasa belas kasih kepada sesamanya. Sehingga akan muncul rasa ingin memberi. Hal ini dipengaruhi oleh pendidikan agamanya dan watak sosialnya.

9. Pangkur.
Pangkur berasal dari kata mungkur yang artinya menyingkirkan (menahan) hawa nafsu.

10. Megatruh.
Megatruh berasal dari kata "megat roh" artinya meninggal. Saat itu lah waktu kembalinya ruh kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.

11. Pocung.
Artinya jika sudah meninggal, manusia kemudian akan ditinggalkan oleh semua harta dunianya. yang dibawa hanya beberapa lembar kain kafan yang membungkus raganya di dalam kubur.


Jika mengguanakan bahasa jawa, kurang lebih begini :
Urut-urutané Tembang Macapat iku padha karo lelakoning manungsa saka mulai bayi abang nganti tumekaning pati. Mungguh kaya mangkéné urut- urutané tembang kaya kang ing ngisor iki:

1. Maskumambang.
Gambaraké jabang bayi sing isih ono kandhutané ibuné, sing durung kawruhan lanang utawa wadhon, Mas ateges durung weruh lanang utawa wadhon, kumambang ateges uripé ngambang nyang kandhutané ibuné.

2. Mijil.
Ateges wis lair lan jelas priya utawa wanita.

3. Sinom.
Ateges kanoman, minangka kalodhangan sing paling wigati kanggoné wong anom supaya bisa ngangsu kawruh sak akèh-akèhé.

4. Kinanthi.
Saka tembung kanthi utawa tuntun kang ateges dituntun supaya bisa mlaku ngambah panguripan ing alam ndonya.

5. Asmarandana.
Ateges rasa tresna, tresna marang liyan (priya lan wanita lan kosok baliné) kang kabèh mau wis dadi kodrat Ilahi.

6. Gambuh.
Saka tembung jumbuh / sarujuk kang ateges yèn wis jumbuh / sarujuk njur digathukaké antarane priya lan wanita sing padha nduwèni rasa tresna mau, ing pangangkah supaya bisaa urip bebrayan.

7. Dhandhanggula.
Nggambaraké uripé wong kang lagi seneng- senengé, apa kang digayuh bisa kasembadan. Kelakon duwé sisihan / kulawarga, duwé anak, urip cukup kanggo sak kulawarga. Mula kuwi wong kang lagi bungah / bombong atine, bisa diarani lagu ndandanggula.

8. Durma.
Saka tembung darma / wèwèh. Wong yen wis rumangsa kacukupan uripé, banjur tuwuh rasa welas asih marang kadang mitra liyané kang lagi nandhang kacintrakan, mula banjur tuwuh rasa kepéngin darma / wèwèh marang sapadha – padha. Kabèh mau disengkuyung uga saka piwulangé agama lan watak sosialé manungsa.

9. Pangkur.
Saka tembung mungkur kang ateges nyingkiri hawa nepsu angkara murka. Kang dipikir tansah kepingin wèwèh marang sapadha - padha.

10. Megatruh.
Saka tembung megat roh utawa pegat rohe / nyawane, awit wis titi wanciné katimbalan marak sowan mring Sing Maha Kuwasa.

11. Pocung.
Yen wis dadi layon / mayit banjur dibungkus mori putih utawa dipocong sak durungé dikubur.

Sekian, Semoga Bermanfaat dan tetap jaga budaya kita ini karena tembang macapat memiliki makna atau nasihat yang luar biasa jika dikaji oleh yang memahaminya.

Wasalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.:)
Disqus Comments